Amerika Perlu Belajar dari Indonesia

Berbagai tanggapan atas kasus ‘Innoncence of Muslim’ belumlah reda sampai saat ini. Buktinya respon yang menyinggung film ini di Forum PBB masih signifikan.  Ini menunjukkan bahwa tingkat keseriusan akibat dari sebab film itu  mendunia. Tidak luput Presiden Indonesia menyorotinya secara efektif, yakni mengusulkan konsensus internasional untuk mencegah permusuhan berlatar agama .

Negara Indonesia dalam hal ini diwakili oleh Presiden SBY justru memandang bahwa tidak ada akibat tanpa sebab. Karena ada sebab lah maka ada akibatnya. Hubungan kausalitas , sebab akibat ini lah yang membuat masyarakat dunia gempar. Sebab penistaan agama Islam  dengan film ‘ Innoncennce of Muslim’ mengakibatkan kerusuhan di Libya, Mesir, Pakistan, serta belahan dunia yang lain.   Dengan demikian  secara nalar  logis dan jujur hati, mestinya penyebabnyalah yang harus diamputasi. Ibarat aliran pipa air yang ilegal tak terkendali lalu mengakibatkan kebocoran di sana sini, maka langkah yang efektif matikan dulu (off dulu ) aliran air lalu benahi yang bocor.  Bukan sebaliknya.

Lebih jauh dalam pidatonya, SBY menekankan  budaya universal saling toleransi dan menghargai keyakinan beragama satu sama lain. Sebagai bangsa yang menjunjung tinggi keragaman budaya dan agama, Indonesia menyerukan saling menghormati dan pengertian di antara orang-orang yang memiliki keyakinan berbeda-beda.
SBY prihatin bahwa pencemaran nama baik agama itu sampai sekarang masih ada. “Meskipun ada inisiatif dari negara-negara PBB dan juga forum lain, pencemaran nama baik agama terus berlanjut. Kami telah melihat lagi salah satu wajah yang buruk dalam film ‘Innocence of Muslims’ yang sekarang menyebabkan kegemparan internasional,” kata SBY.

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia menegaskan bahwa dalam melaksanakan kebebasan berekspresi, setiap orang harus memperhatikan moralitas dan ketertiban umum. “Kebebasan berekspresi itu tidak mutlak. Oleh karena itu, saya meminta sebuah instrumen internasional untuk secara efektif mencegah hasutan permusuhan atau kekerasan berdasarkan agama atau kepercayaan. Instrumen ini, produk dari konsensus internasional, yang masyarakat dunia harus mematuhinya,” ujar SBY(http://news.detik.com).

Lain Indonesia , lain pula Amerika dalam menanggapi peristiwa itu. Nada Amerika justru menegaskan pada akibatnya.  Sedangkan penyebabnya dibiarkan datar tanpa penegasan. Bahkan cenderung apatis terhadap penyebabnya.

 “Amerika Serikat menolak film anti-Islam yang beredar di internet. Semua agama pernah mengalami penghinaaan, tetapi hal tersebut bukan menjadi sebuah justifikasi untuk melakukan kekerasan,” ujar Clinton, seperti dikutip ABC News, Jumat (14/9/2012).

Dalam pidato yang disiarkan di televisi, Hillary menekankan bahwa Gedung Putih tidak ada hubungannya dengan video tersebut. Dia juga menegaskan, bahwa “tidak ada pembenaran” untuk menanggapi video film yang mengejek Nabi Muhammad SAW dengan kekerasan.

Selain itu Hillary mendesak para pemimpin negara lainnya untuk bersama-sama mengutuk kekerasan yang telah terjadi. “Hal ini terutama bagi kekerasan salah tujuan terhadap misi diplomatik. Padahal tempat tersebut memiliki tujuan untuk mempromosikan pemahaman yang lebih baik di seluruh negara dan budaya,” katanya.(http://showbiz.liputan6.com)

Clinton menegaskan, pemerintah AS tidak ada hubungannya dengan film yang dimaksud, merupakan pelecehan terhadap agama Islam dengan menggambarkan Nabi Muhammad SAW sebagai sosok yang sangat negatif. “Film itu adalah upaya sinisme untuk menyerang orang lain atas keyakinan relijiusnya.
 
Bagi kami, khususnya bagi saya secara personal, video ini benar-benar menjijikkan dan sangat tercela. Nampaknya memang sengaja memiliki tujuan menghina, untuk merendahkan sebuah agama yang besar dan memprovokasi kemarahan,” kata Clinton, Kamis (13/9).
 
“Pemerintah AS sama sekali tidak ada kaitannya dengan video ini. Kami secara tegas menolak isi dan pesan video ini,” imbuhnya. Meski demikian, Clinton menyatakan semestinya film tersebut tidak dapat dijadikan pembenaran untuk merusak fasilitas dan menyerang diplomat AS. Sejauh ini, Clinton masih bungkam atas tuntutan para pengunjuk rasa untuk menghukum para pembuat film itu.(http://pakarinfo.blogspot.com).
Karena perduli dengan akibatnya, Indonesia mengusulkan  konsensus internasional itu .  Karena tidak perduli kepada penyebabnya, Amerika  mendesak para pemimpin negara lainnya untuk bersama-sama mengutuk kekerasan yang telah terjadi.
Penyebabnya adalah mereka yang berpihak kepada intoleransi sedangkan akibatnya adalah mereka yang menanggapi dan terjebak kepada ektremisme.

 

Tags:

Tinggalkan Komentar Ya!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: