Kakbah ( jangan ) Jadi Berhala

Kakbah Bukan Allah

Berhaji  sebuah idaman adalah pasti. Semangat yang menggebu bahkan cenderung terobsesi hendaklah tidak membutakan mata hati. Impian sejak awal boleh jadi menjadi nyata. Maka ibarat mendapat kebahagiaan yang berlipat-lipat serta nikmat yang tak ada bandingannya bila sanggup berhaji. Menapaki tanah haram tapi suci di daratan Arab Saudi. Tapi jangan lengah. Bahwa kebesaran panggilan ilahi bukanlah terbelalak sontak ketika melihat bangunan Kakbah pertama kali. Lalu menangis tersedu penuh haru.  Sebab itu hanya bangunan persegi empat buatan manusia. Dari material bumi lalu ditutupi Kiswah, yang buatan tangan manusia juga. Menurut Wiki bahwa dimensi struktur bangunan kakbah lebih kurang berukuran 13,10m tinggi dengan sisi 11,03m kali 12,62m. Memang, serupa Kubus besar di tengah jutaan manusia berjubel. Inilah  Baitullah. Rumah Allah. Maka jangan tertipu karena megah dan gagahnya bangunan.

Hati bergetar mestinya karena iman di dada. Terketuk oleh suasana akbar dimensi ilahi yang menembus hati. Seraya tanpa memandangpun bisa juga menangis sebab hati tergetar. Mata tertutup hati terbuka. Menerima cahaya kebenaran hakiki, di tengah deru tahkbir dan dzikir. Tanpa membuka mata. Tanpa melihat persegi empat yang  (mirip) batako itu. Konsentrasi pada dimensi ilahi, yang laisi kamislihi saiun. Tidak bisa diserupakan  dengan makhlukNya. Sebab Dia tak berbentuk, tak berasa, tak berbunyi, tak berhuruf, dan tak tak yang lain sebagaimana sifat makhluknya. Keluar dari dimensi ruang dan waktu.

Kakbah adalah persegi dan Dia bukanlah  persegi.  Maka Kakbah ada di Mekkah , Dia tidak berada di Mekkah. Sebab kalau Dia di Kakbah apa bedanya dengan batu sebagai berhala. Kalau Dia di Mekkah  untuk apa kita berdoa dengan lirih di sini, di belahan lain dunia ini. Allah tidak mengambil tempat sebagai maujud, tapi Dia berwujud. Yang dzahir dan batin.  Yang awal dan akhir. Di Arab ada matahari, di Amerika juga ada. Apalagi di Indonesia , sebuah negeri tempat pelintasan matahari di katulistiwa. Nyatanya hanya satu matahari.  Allah di Arsy, di Kakbah, di Masjid, di dekat Urat Leher, dan di Qolbu Mukminin. Ahad! Tinggal bagaimana mendekati-Nya !

Tags:

Tinggalkan Komentar Ya!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: